MEMILIH SEKOLAH UNTUK SI KECIL TERCINTA

“Jangan mengorbankan anak karena kesalahan memilih sekolah”

Sudah menjadi ‘upacara rutin’, setiap tahun ajaran baru hampir tiba, orang tua mulai sibuk mengumpulkan brosur dan edaran berbagai macam sekolah. Orang tua mulai menimbang-nimbang berbagai sekolah untuk dipiilih yang terbaik buat putranya.
Sejak dini, orang tua memang harus selektif dan berhati-hati memilih sekolah. Tak berlebihhan,karena ini menyangkut kehidupan dan masa depan anak. Kita tahu sekolah bukan hanya untuk menimba ilmu. Lebih dari itu sangat berperan dan mempengaruhi perkembangan kepribadian anak. Lewat lembaga inilah anak akan mendapat informasi tentang segala hal. Disini pula mereka akan menerima batasan baik dan buruk. Tak jarang anak mempercayai apa yang didapat di sekolah ketimbang dari ayah dan ibunya. Guru, bagi anak bagai ’dewa’ , terutama bagi anak-anak usia TK dan SD. Apa yang dikatakan guru cenderung dipercayainya.

Cendikiawan Bermoral
Kita tentu menginginkan putra-putri Kita terdidik secara baik supaya kelak menjadi cendikiawan yang bermoral, menjadi intelektual yang takwa. Intinya, Cendikiawan yang tidak memisahkan antara ilmu dan agama. Pandai dalam ilmu keduniaan tetapi juga mempunyai nafas religi yang kental. Sudah terbukti bahwa manusia yang peduli pada agama sajalah yang tetap eksis dalam kehidupan yang cenderung materialistis (serba benada).
Kita harus jujur mengakui betapa porsi pendidikan agama di seleluruh jenjang sekolah mulai SD hingga perguruan tinggi sangat sedikit. Sama sekali tak memenuhi syarat untuk dapat menelorkan cendikiawan yang taqwa. Untuk itulah guru di sekolah memegang peran penting dalam menjadi panutan siswa.
Di jaman sekarang banyak peristiwa yang menjadikan
Dengan pendekatan demikian anak terdidik untuk selalu ingat kebesaran Allah dalam setiap keadaan. Maka semakin bertambah ilmu mereka,semakin bertambah pula kecintaannya terhadap Sang Kholiq Maha Pencipta. Jadi tak ada satu pun ilmu yang seolah bias berdiri sendiri hanya berbicara tentang dunia. Maka ceriteria pertama yang baik untuk puta Anda adalah sekolah yang mengajarkan materi keilmuan dengan ruh keislaman secara mendasar dan menyeluruh.

Uswatun Hasanah
Guru, adalah faktor berikutnya yang menjadi pertimbangan dalam memilih sekolah. Mereka adalah teladan utama setelah bapak dan ibunya. Sementara proses belajar yang paling utama pada anak-anak bukan hafalan teori, melainkan proses imitasi. Maka tak heran jika akhlah seorang guru, keikhlasan dan kasih sayang pada anak-anak adalah hal-hal yang sangat patut dijadikan dasar dalam pilihan orang tua.
Mana mungkin anak didik menjadi sholih dan sholihat jika gurunya sendiri bukan orang yang seperti itu ? Sesungguhnya seorang anak akan mengambil pelajaran bukan hanya yang disampaikan oleh sang guru, melainkan juga dari caranya berbicara, caranya berbusana, hingga caranya berpikir.
Guru dengan busana muslim dan muslimah, adalah yang terbaik untuk anak Anda. Yang niat mengajarnya bukan hanya demi sesuap nasi, tetapi memang mengabdipkan diri demi terciptanya generasi cendikia yang bertaqwa. Yang berkepribadian dan berakhlah sebagaimana diajarkan al-Qur’an sehingga patut menjadi uswatun hasanah bagi anak. Apabila seorang guru mampu menampilkan bahwa pribadi yang islami itu bersih, indah, penuh kasih sayang, maka anak didik akan dengan senang hati menerima Islam seperti itu pula. Sebaliknya jika guru tidak bisa menjaga kebersihan, keindahan dan kerapian penampilan diri, maka Islampun akan terkesan jorok dimata mereka.
Apabila bibir guru dibasahi dengan kalimat thayyibah dan dzkir mengingat Allah, maka sang anakpun akan segera mengingatnya dan mengakrabkan bibirnya dengan kalimat itu. Mengawali segala sesuatu dengan bacaan Basmalah dan segera memuji Allah SWT, Subhanallah, ketika menemui keindahan dan mengucapkan takbir begitu melihat kebesaran Allah, sungguh merupakan pribadi guru seorang guru yang akan mampu memberi warna keimanan dan ketaqwaan pada seluruh bidang pelajaran tanpa melalui proses hafalan dan teori yang berbelit-belit.

PEMBIASAAN DI SEKOLAH
Sekolah merupakan madrasah kedua setelah dari rumah memberikan peran penting dalam memberikan pembisaan yang akan terukir diatas batu. Pembiasaan ini pasti akan berguna bagi anak untuk mengatur hidupnya lebih baik dikemudian hari. Anak dibiasakan dengan pelaksanaan wudhu dan sholat, membaca Al-Qur’an, serta melakukan adab yang bercitrakan Islam. Semua ini akan membantu dalam membentuk kepribadian yang cerdas.

TETAPKAN HATI
Setelah mengetahui tentang selehbeluk sekolah yang akan dituju, maka segera tetapkan hati untuk menyekolahkan putra-putri Anda di sekolah tersebut. Pastikan anak mendapatkan sekolah yang baik. Karena anak kitalah merupakan investasi jangka panjang yang sebenarnya. Doa-doa dari mereka kita tunggu untuk membantu orangtuanya menuju surganya Allah SWT dan mengantarkan mereka menjadi anak yang sholeh dan solehah. Selamat berjuang para orang tua, yang mempunyai tekad untuk menjadikan anak kita semua menjadi anak yang mempunyai keilmuan dan ketakwaan ditengah globailisasi seperti ini.

Pos ini dipublikasikan di Keluarga. Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s